Image

Ujian IELTS - Panduan Kelayakan

Image

Ujian IELTS - Panduan Kelayakan

Menavigasi lanskap pendidikan global atau peluang kerja internasional sering kali memerlukan penguasaan IELTS. Kriteria Kelayakan Ujian IELTS , meskipun tidak kaku, memainkan peran integral bagi calon pelamar yang ingin berhasil di negara-negara berbahasa Inggris. Meskipun ujian itu sendiri merupakan bukti kemahiran seorang kandidat dalam berbahasa Inggris, menguraikan pedoman dan nuansa yang terkait dengan kelayakan menjadi suatu keharusan. Mari kita selidiki seluk beluk kriteria ini.

IELTS diakui secara global. IDP, salah satu administrator utamanya, belum menetapkan norma kelayakan yang ketat. Kriterianya luas, memungkinkan beragam individu untuk mencoba tes ini, asalkan mereka memenuhi kualifikasi pendidikan minimum untuk IELTS. Sebelum memulai perjalanan IELTS, seseorang harus memverifikasi persyaratan spesifik yang ditetapkan oleh institusi atau perusahaan target mereka.

Batasan Usia untuk IELTS

Fakta sederhananya, kandidat harus berusia minimal 16 tahun untuk dapat mengikuti tes global ini. Patokan usia tidak akan berubah, terlepas dari kebangsaan, warisan budaya, atau asal usulnya. Parameter usia ini didasarkan pada prinsip sederhana: memberikan tingkat kematangan yang sesuai untuk menilai kemampuan bahasa Inggris, yang merupakan tujuan tes IELTS.

Meskipun IDP tidak menetapkan batasan usia yang ketat untuk IELTS, penting untuk menekankan pentingnya persyaratan usia minimum. Dalam kasus tertentu, sekolah mungkin meminta skor IELTS untuk penerimaan, bahkan dari individu yang berusia di bawah 16 tahun. Namun, bagi sebagian besar calon siswa, dipahami secara luas bahwa mencapai usia 16 tahun adalah faktor kunci sebelum memulai perjalanan IELTS.

 

Siapa yang Dapat Mengikuti Ujian IELTS?

Sistem Tes Bahasa Inggris Internasional, yang biasa disebut IELTS, adalah pintu gerbang utama menuju peluang global. Dirancang dengan cermat untuk menilai kemahiran bahasa Inggris individu yang ingin belajar atau bekerja di negara-negara yang menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa dominan, IELTS membuka jalan bagi kisah sukses yang tak terhitung jumlahnya. Pada intinya, IELTS mengevaluasi empat keterampilan dasar bahasa Inggris: mendengarkan, membaca, menulis, dan berbicara. Keterampilan ini sangat penting bagi mereka yang mencari prospek di negara-negara seperti Amerika Serikat, Inggris, Australia, New Zealand, dan Kanada .

Perlu dicatat bahwa hasil tes IELTS tetap berlaku untuk jangka waktu dua tahun . Pengakuan dan pujian atas IELTS melampaui bidang akademis. Organisasi profesional, badan pemerintah, dan bahkan otoritas imigrasi, khususnya di negara-negara yang mempertimbangkan IELTS untuk kewarganegaraan Kanada, sangat menjunjung tinggi tes ini.

Sebelum memulai perjalanan ini, penting untuk mendapatkan informasi yang baik. Memiliki paspor yang masih berlaku dan memenuhi persyaratan usia minimal 16 tahun merupakan prasyaratnya. Menariknya, performa Anda di kelas 12 tidak menghalangi cita-cita IELTS Anda.

Jumlah Percobaan IELTS

Memahami kriteria kelayakan untuk IELTS sangat penting bagi mereka yang bertekad untuk berhasil. Salah satu aspek yang menonjol dalam kerangka ini adalah jumlah upaya yang diperbolehkan untuk ujian. Kabar baiknya adalah tidak ada batasan berapa kali Anda bisa menantang diri sendiri dengan IELTS.

Tergantung pada jumlah pelamar yang berminat, pusat tes IELTS menawarkan tes global ini hingga empat kali sebulan . Bagi mereka yang berfokus pada versi Akademik, tersedia empat kali setiap bulan. Sedangkan varian General Training dilaksanakan dua kali dalam sebulan. Untuk hari-hari tertentu, ujian biasanya diadakan pada hari Sabtu, dan kadang-kadang hari Kamis ditambahkan ke dalam jadwal.

Namun, ketika para kandidat memulai perjalanan IELTS mereka, penting untuk tidak hanya mengetahui batasan usia untuk ujian tetapi juga memahami persyaratan skor. Hal ini sangat penting bagi mereka yang memiliki cita-cita seperti memperoleh kewarganegaraan Kanada melalui IELTS atau memastikan penerimaan global atas skor IELTS mereka di lembaga pendidikan atau peluang kerja pilihan mereka.

Penerimaan Global atas Sertifikasi IELTS

Ujian IELTS lebih dari sekedar tes; ia bertindak sebagai pintu gerbang untuk memenuhi aspirasi. Sertifikasi ini mendapat pengakuan signifikan di seluruh dunia, memberikan bantuan berharga kepada pelajar dan profesional yang ambisius dalam mengejar karir mereka di luar negeri. Mari kita jelajahi penerimaan global IELTS di negara-negara terkemuka:

1. Inggris (UK): Institusi pendidikan terkenal seperti Oxford dan Cambridge menyebut Inggris sebagai rumah mereka. Biasanya, kandidat diharuskan untuk mencapai skor band 6,5 untuk studi sarjana dan pascasarjana. Namun, perusahaan bergengsi tertentu mungkin menetapkan standar yang lebih tinggi, berkisar antara 7 hingga 7,5. Penting untuk dicatat bahwa persyaratan skor IELTS dapat bervariasi antar institusi.
2. Amerika Serikat (AS): Lanskap akademis AS yang luas dihiasi dengan institusi seperti Universitas Carnegie Mellon, yang menerima kandidat dengan nilai 6.0 ke atas. Namun, sebagian besar universitas terkemuka umumnya mengharapkan skor sekitar 7,0.
3. Australia: Down Under, persyaratan skor IELTS disesuaikan dengan kursus tertentu. Calon mahasiswa kedokteran biasanya membutuhkan skor 7,0, sedangkan mahasiswa sarjana dan pascasarjana masing-masing harus mendapatkan skor 6,0 dan 6,5.
4. Kanada: Dikenal karena sifatnya yang ramah, Kanada memberikan penekanan khusus pada IELTS untuk kewarganegaraan Kanada. Skor band minimum yang diperlukan di setiap bagian adalah 5,5. Calon lulusan harus memiliki skor keseluruhan 6,0, sedangkan mahasiswa pascasarjana membutuhkan 6,5.
5. Selandia Baru: Penggemar teknik dan pengajaran harus menargetkan skor band 7,0. Namun, program pascasarjana dan sarjana umumnya memerlukan skor masing-masing 6,0 dan 6,5. Sebaliknya, pencari diploma harus memastikan skor minimal 5,5.
6. Perancis: Institusi akademis di negara romantis ini relatif longgar dalam hal persyaratan IELTS. Meskipun banyak universitas mengharapkan skor antara 6 dan 6,5, beberapa universitas, seperti ISC Paris, tidak memiliki mandat IELTS.
7. Irlandia: Emerald Isle telah menetapkan kriteria kelayakan IELTS pada 5,5 hingga 6,0 untuk studi sarjana. Bagi mereka yang melanjutkan studi pascasarjana, skor antara 6,0 dan 6,5 dianggap ideal.

Kelayakan Skor IELTS


Ujian IELTS mewujudkan prinsip inklusivitas. Dengan merancang kriteria kelayakan dengan mempertimbangkan keadaan unik setiap individu, IELTS memastikan bahwa tidak ada seorang pun yang dikecualikan. Hal ini membuka jalan bagi banyak sekali peluang global, baik itu mengejar pendidikan tinggi atau mencari pekerjaan di luar negeri. Yang penting, tes ini menyambut kandidat dari semua lapisan masyarakat, merangkul keberagaman dan memberikan peluang keberhasilan yang sama.

  • Mereka yang bergulat dengan tantangan belajar
  • Individu yang mungkin tuli atau memiliki gangguan pendengaran
  • Calon tunanetra
  • Orang yang berurusan dengan kondisi medis tertentu
Otoritas IELTS benar-benar memahami persyaratan berbeda dari para kandidat ini, itulah sebabnya mereka menyediakan akomodasi khusus di pusat ujian mereka. Namun, ada kondisi penting yang perlu diperhatikan. Kandidat harus memberitahu pihak berwenang setidaknya tiga bulan sebelumnya untuk menjamin bahwa semua pengaturan yang diperlukan telah dibuat. Setelah pemberitahuan disampaikan, penting untuk mendapatkan persetujuan yang diperlukan dari pihak berwenang.
Untuk mengetahui lebih banyak tentang kriteria kelayakan IELTS dan persyaratan ujian, segera hubungi pakar akademis kami di AECC!
Image

Let's get social.

Study Destinations

Copyright © 2024 PT AECC Global Indonesia. Useful Links | Glossary | Terms of Use | Privacy Policy
4
Speak to our CounsellorEvent Registration